» » » Teknologi Pembaca Pikiran Manusia Segera Jadi Kenyataan

Teknologi yang mampu membaca isi pikiran manusia sebentar lagi akan menjadi kenyataan. Salah satu upaya perwujudan teknologi tersebut adalah memanfaatkan musik sebagai media utamanya.

Dijelaskan, teknologi resonansi magnetik ini akan membaca pikiran manusia saat mereka mendengarkan musik lewat headset.

Nanti, teknologi akan mengirim 'sinyal pikiran' yang didapat dari otak peserta saat mereka mendengarkan musik tertentu. Ada beberapa musik yang diperdengarkan, mulai dari klasik, rock, pop, jazz, dan beberapa lainnya.

Teknologi ini dikembangkan oleh sejumlah ilmuwan dari beberapa negara, mulai dari Brazil, India, Jerman, dan juga Finlandia.Menurut informasi yang dilansir BGR, Rabu (7/2/2018), teknologi tersebut diciptakan di D'Or Institute for research and Education dengan menggunakan teknologi resonansi magnetik ke sejumlah peserta penelitian.

Penelitian yang dipublikasikan di jurnal Scientific Reports ini mengklaim teknologi tersebut mampu menyampaikan isi pikiran manusia sekitar 85 persen.
"Ketika mereka mendengarkan musik tertentu, otak mereka akan bekerja untuk berpikir. Di sinilah teknologi resonansi magnetik akan menangkap pikiran mereka," tulis hasil penelitian tersebut.

Dijelaskan Sebastian Hoefle, peneliti dari Federal Unversity of Rio de Janeiro, musik akan menjadi instrumen terkuat untuk bisa menstimulasi pikiran manusia.
Nantinya, metode ini akan digunakan sebagai salah satu cara untuk membaca pikiran manusia di masa depan.

Teknologi tersebut mengkaitkan bagian jaringan terdalam saraf otak untuk menghasilkan struktur diagram gambar.
Dalam struktur gambar sistem BioRxiv, terdapat kemampuan untuk menghasilkan lapisan bentuk dan warna bedasarkan aktivitas dalam otak kita.

"Teknik ini juga bisa membuka jalan untuk penelitian-penelitian selanjutnya. Bisa digunakan untuk melakukan rekonstruksi pemikiran, mendengar atau mengetahui batin seseorang," ujar Hoefle.Ilmuwan di Jepang juga telah melakukan langkah serupa. Tim peneliti universitas ternama di Jepang telah sukses membuat program server yang mereka namakan BioRxiv (bio-archive).

Secara mudahnya, sistem komputer yang mereka ciptakan dapat menghasilkan gambaran tentang apa yang dipikirkan dalam otak kita.
Untuk menciptakan teknologi kecerdasan buatan (AI, Artificial Intelligence), tim peneliti mulanya mengadaptasi dari mesin scan MRI (Magnetic Resonance Imaging).

Download our Apps on Android

«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post